The First man on Jupiter
Exaggerating is an art!

Payakumbuh 2nd bite (part 3)

December 7th 2010 in travel

OK,…setelah di interrupted sama postingan WILL POULTERnya Narnia, balik yuk ke Payakumbuh. Ini beberapa foto yang gw janjiin ke elo2 semua (sok banyak yang baca ya blog ini. LOL).

Ini adalah salah sau pose sexy seporsi Sate Mak Sukur. Nyum nyum…

Jadi begitu lo masuk ke restoran itu, jangan harap disapa ya. G bakal ada tuh yang bilang:

“Selamat datang di satue Mak Sukur. Saya Uni Nita, ada yang bisa saya bantu? Yang terbaru dari kami adalah sate kambing narciss. Mau coba mungkin?”

 

Anw,…disana gw juga makan sesuatu bentukan yang enak abis. Enak karena pedes. Ni pas gw nulis ini ni,…nyep nyep gimanaaaaa mulut gw. Uda pada tau Itik Lado Ijo (Moga2 nulisnya bener ya. LOL). Pedeeeees,deees, deeees, enak pula. Dan you know waht, pas gw makan ini di daerah Payakumbuhnya, ada suara kuenceeeng banget…ban truk pecah. Heboh deh semua orang keluar restoran. Kl gw gimanaaaa? Ya keluar juga, sih, tp langsung balik. Lebih milih itik daripada truk :).

Nah,..bosen makan yang berat2? Yuk makanyang ringan2. Ada ni Durian Payakumbuh yang beda aj rasanya. Kulitnya tebel. Bijinya kecil. Kata temen2 disana yang punya pohon durian (ok, deeeh, coool) ada dua macam durian yang bisa kita bedain dari kadar alkoholnya (Mirasantika banget dah..). Ada durian susu and durian non susu??? Doooh, lupa namanya :). Yang susu tu lebih putih (ya elaaaa, perlu ya diomongin? Mang durian ada susus coklatnyeee???)

Yang disebelah kiri ini yang non susu deh kayaknya. Yang susu yang disebelah kanan. Kikikikikikik. Susu ato g susu, durennya enak tauuuuu. G percaya? Ya Baguslah. Temen gw sering bilang: Gw g percaya elo. Gw percaya Tuhan. Nah,..doa deh sama Tuhan biar lo bisa ke Payakumbuh and nyobain durennya ya…
Doooh, ke Payakumbuh kok cuman makan2 aj si? G juga. Abis dari sana pas mau balik ke Padang, gw mampit ke Danau Maninjau. Bagus nggak???

Harus jujur gw bilang kalo danau ini baguuuus banget dari jauh tapi g begitu bagus kalo uda deket. And you know wat, untuk nyampe sana, lo harus ngelewatin suatu daerah yang namanya kelo ampek puluh ampek (44). Jadi tu bener2 ada sekitar 44 kelok yang harus lo kelok2in sampe lo kelok2 sendiri di bagian mata. Gw videoin mulai dari kelok cie sampe kelok ampek puluh ampek. Tapi g mau gw upload aaaah (gede soalnya :) ).

Ada satu cerita lucu d. Waktu di mobil kesana, si Pak Bet–yang nganterin gw bilang kalo banyak ikan yang mati di Maninjau gara2 asap merapi. Wiiiiiiih, ngeri banget g seh kok Merapi nyampe sana???

Pas gw nyampe tepi danau and ngopi2 and makan2, ternyata si yang ngejual makanan bialng, bau belerang disana buakn gara2 merapi, tapi gara2 belerang yang ada di bawah danau keluar naik keatas. Akibatnya bau belerang and campur bau amis dari ikan2 yang mati. So sad…

Anw, ini ada makanan yang dijual di pinggir danau. Rasanya biasa, tapi karena gw makannya LIVE dari pinggir danau Maninja, jadi luar biasa.

Ada peyekn pepes dari ikan danau Maninjau. Yang sedih adalah,…gw uda beli itu buat temen di Jakarta,…eee ternyata gw jadi korban cancelled flightnya Garuda. Basi deh. Dan ini ni yang basi jg.. namanya Lapik Bugih. By far, it is the BEST food from Payakumbuh according to my taste.

Lapek Bugih ini isinya kelapa. Rasanya manis. Enak banget deh. Nambah bolak2 juga g puas. Hehehehe. Sadly ya itu,..gw uda dipesenin 30 lapek bugih buat gw bagi2 ke temen2,..eeeeh,..basi deh :(. Mungkin ini pertanda gw harus kesana lagi kali ya :).


4 comments to...
“Payakumbuh 2nd bite (part 3)”
Avatar
exort

kl elo ke maninjau brarti elo ngelewatin kampung emak bapak gw
waahhh uda lama banget gw ga pulang kampung


Avatar
thef1rstmanonjupiter

uda 3 kali puasa 3 kali lebaran? :).


Avatar
chocoVanilla

Waaa, makanannya sungguh menggodaa……
Sepertinya sate Mak Sukur itu ada juga di Jakarta ya?
Wah, sayang sekali oleh2nya pada basi ya :(


Avatar
thef1rstmanonjupiter

Thank you for visiting.
Di Jakarta dimana ya? Jadi penasaran.
Iya tuh oleh2 basinya bikin nyeseeeeel banget.




required



required - won't be displayed


Your Comment:

*

Reporter on TV: Viewers at home, there’s been a report that posts on Payakumbuh 2nd bite interrupted for a moment.

(Gaya banget g seh gua??? Always!)

Anw, alesan interruptednya post2 soal Payakumbuh adalah karena dua hari ini gw ngendon di rumah temen and lupa bawa external hardisk. Padahal disitulah ge simpen foto2 kepayakumbuhan gw.

Nah, daripada blog ini […]

Previous Entry

Untuk nge-close seri perpakumbuhan gw, gw mau cerita satu warisan kota Payakumbuh. Liat deh foto di bawah ini:

Ini adalah sebuah tugu di kota Payakumbuh yang namanya TUGU RATAPAN IBU.

Ceritanya gini. Dulu,..pas jaman penjajahan Belanda,…ada beberapa pemuda dikumpulin di tempat ini and ditembak satu2. Doooh,… Nah, para ibu berkumpul buat meratapi nasib anak2 mereka. Ada satu […]

Next Entry