The First man on Jupiter
Exaggerating is an art!

Pertanda Hidup

November 29th 2010 in my days

Di suatu pagi yang indah, gua ngantor dan ngelakuin hal2 yang biasa aj. Sampe suatu saat gw ketemu salah satu janitor kantor yang inisialnya R. Dia ngasi tau gw kalo janitor lain yang inisialnya I baru aj ngalamin musibah. Tempat dia ngekos kebakaran. Alhamdulillahnya dia and semua orang disana selamet.

 

Abis denger kabar itu, langsunglah gw jongkok and pasang indra penciuman tingkat lima dari tujuh level buat nyariin si janitor I. Tapi gw gagal. Siang2 baru bisa ketemu dia and dapet full coverage tentang gimana kejadian and akibat2nya. Ada dua dari beberapa hal yang gw inget pas dia cerita:

 

1.

I: Pak, kebakaran kayak gitu malah saya dijitak loh sama tetangga2.

Je: Loh kok bosa?

I: Jadi gini ceritanya, kan waktu kebakaran itu semua pada keluar. Anehnya, nggak ada yang teriak2 gimana gituu. Trus ada yang usul buat nyuruh panggil pemadam kebakaran. Eeee ada yang telepon tapi malah yang ditelepon itu nomor ambulan. Datenglah dua ambulan.

(Gw uda ketawa2 aj denger ceritanya–bukan berarti gw g empathy full ya. Cuma emang lucu aja :).)

Lah, terus saya ketawain lah tetangga saya yang manggil ambulan itu. Eeeee, saya malah dijitak.

Je: Terus? Tapi datengkan pemadamnya?

I: Dateng, Pak. Uda kita telepon di daerah yang deket tapi katanya truknya nggak ada dan kita disaranin telp pemadam yang di Matraman.

Je: Ooo, pantes malem2 itu di depan kos gw lewat pemadam. Terus?

 

 

2. Je: Terus? Bener2 padam?

I: Iya, Pak. Tapi abis semua. Saya tinggal pakaian ini aja. Dompetnya saya taruh di celana dan kebakaran juga. Semuanya abis, Pak Mana saya baru aj ambil dagangan celana pendek yang kemarin saya cerita itu. Oia,..sebenernya saya ada satu barang lagi yang selamet.

Je: Apa itu?

I: Sajadah. Jadi gini ceritanya, Pak. Saya kan emang mau pindah kos beberapa hari ini. Jadi barang2 saya taruh kardus semua. Kecuali sajadah. Itu sajadah abis saya pake solat saya bungkus plastik. Dan dari semua barang, cuma sajadah itu yang selamet, Pak.

Je: (Jahil) Pertanda dong itu. Makanya, lo harus lebih sering ngedeketin diri sama ALLAH SWT (Habib bener deh gw.)

I: Iya, Pak.

Je: Doooh, kasian lo ya. Uda lemes gitu masih kena kebakaran.

I: (Mringis)

Je: Ruwatan kali. Itu kalo lo percaya adat Jawa. Sekalian muka lo ya. (Jahat,…I know. Tapi kita ketawa2 kok abis itu–Justifikasi aja.)

Kenyataan bahwa sajadah si I aja yang selamet dari kebakaran itu bener2 si I jadiin pertanda. Moga2 aj dia bisa lebih ngedeketin diri sama agama….dan gw juga tentunya :).

AMEN.

 

P.S: Semoga si I baik2 aja and kejadian kayak itu nggak ada yang ngalamin lagi.


2 comments to...
“Pertanda Hidup”
Avatar
exort

semoga deh kita semua dijauhi dr mara bahaya
*hadoh kok jd sok bijak ya?*


Avatar
thef1rstmanonjupiter

Amiiiin yaaaaa




required



required - won't be displayed


Your Comment:

*

Remember the song by WHITNEY HOUSTON–I┬álearn from the best?

 

That song talks about how Whitney gained knowledgeto break a man’s heart because she has just experienced it. And who is the best teacher? I agree when people say that it is EXPERIENCE.

Other sources of knowledge everyone? Well,…the people you directly involve with are! If you are […]

Previous Entry

Hey,

Uda tau kan kalo Maroon 5 bakal manggung di Jakarta?

Gw tu ya pingiiin banget nonton konser. Seumur2 gagal terus nonton konser. Sediiih. Sempat gw mikir, apa konser itu jinx buat gw ya? Dooooh,…moga2 yang ini jangan.

Please pray for me Indonesia….

 

Next Entry