The First man on Jupiter
Exaggerating is an art!

The hustle and bustle of Semarang

July 11th 2010 in my days

Gileeeeee deh,…
Gw baru kali ini ngalamin tugas yang kayak gini. Emang si selama ini gw sering bilang ke orang2 kalo departemen gw ni kayak Emergency Room (ER) nya Rumah Sakit. Kita yang kerja disana harus selalu siap sedia membela negara yang bisa ganti-ganti situasi kapan aja. Ini nih tugas gw ke Semarang juga kayak gitu.


Adalah trainer A yang di-assign jauuuuuuuuuuh2 hari untuk ke Semarang Minggu lalu. Mulai kerjanya hari Senin and berangkatnya hari Minggu. Pas hari Sabtu dia ngecancel assignment karena dia sakit panas parah. OK deh,..ganti trainer B. He said “YES!”. Tapiiiii hari Minggu siang dia cancel. Betapa damai ya dunia ini.
….
Langsung lah gw yang baru bangun, bos gw yang lagi fitnes and temen gw yang lagi nunggu temennya (temennya temen gw tu g gw kenal ya. Hihihihi) interview di radio, pada dikumpulin lewat dunia maya. Cieeeeeeee…..
Kita online ngerubah jadwal yang uda diupload di internet. Dan utak sana atik sini,…gw pergi ke Semarang ngajar subject baru. So sweeeeeeeeeet.


Sore itu gw masih di rumah temen gw yang minjem external hardisk gw yang baru kinclong sekinclong2nya and gw butuhin untuk ke Semarang. Dan nunggulah gw. Apa yang bisa gw lakuin? Bengong. Secara gw g mood ngutak2 file powerpoint. Atau lebih tepatnya, materinya belum di guaaaaaaaaaaaaaaaaa. Edaaaaaaan!!!


Akhirnya Harddisk di tangan gw sekitar jam 9 malem and gw langsung hunting materi. Bat Bet Sat Set,..g dapet apa2…masalahnya ya itu,..belum mood. Hihihihi. Anw,…besok paginya, sama aj belum jadi itu materi. Masih belum tune in ngurusin materi secara tiket n hotel aj belum di book. Gw sempat bilang “Bawain aj gw tenda. Bisa gelaran di Lapangan Simpang Lima.” Hihihihi.


Ending2nya flight gw jam 7 malem. Hotel gw dibagi dua. 3 hari pertama di HORISON and sisanya di CIPUTRA. Lumayan bisa ngerasain dua. Hihihihi. Tapi tetep aj nggak bisa relax secara masih ngurusin materi tiap malem and belum lagi bagi2 jadwal ketemu temen sma and kakak gw. Kan gw kelahiran Semarang. Reuniii reuniiii…. Hehehehe.


Ge ketemu temen2 lama yang disertai jeritan malam sana sini and gebukan tanpa ampun sebagai tanda kangen. (Nasibnya jadi gua yaaaa). Dan selama ketemuan2 itu, dunia dibagi dua menurut timeline: dulu dan sekarang. Beberapa variablenya adalah: financial condition, physical description dan love affairs. Hasilnya…alhamdulillah meningkat semua baik dari pihak gw ato temen2 gw. Finally I realized that seru juga ya reunian :)


So, anw ada satu peajaran yang gw bakal inget banget sepanjang hidup gw yang penuh warna-warna dasar menggelora bak bung karno:
Gw di fight pulang ke Jakarta. Waktu itu gw ngantuuuuk bgt. Akhirnya bisa deh tuh bobo. Yang gw lupa adalah, penerbangan smg-jkt kan cuma sekitar 50 menit, jd, bentaaaaar aj gw merem, kaki gw langsung kesenggol itu trolley yang ngebawa makanan n minuman. Dooh pusingnya. Ya uda, mungkin gw emang harus minum dulu biar segeran dikit. Nah, sebelum kita ke acara pesen memesen, let;s go back to one fine day dimana gw ngucapin sumpah darah akan dua hal yang gw yakin buat orang2 nggak penting banget:
“Selama gw di pesawat, gw:
1. Akan memesan minum: apple juice no ice.
2. Gw g akan pipis.


Nah,…pas itu steawardess mepet2 gw, ga uda siap2 ditawarin dong. Tp ternyata ada acara sodok2an dulu. Kaki gw kena si trolley and no apologiesss? Yo wes. Sabar ajah….


“Mau pesen apa, Pak?”


“Apple juice, no ice.”


Dan setelah beberapa waktu, datenglah apple juice WITH ICE.


Complain, nggak, complain, nggak, complain, nggak…. NGGAK. Sabaaaar….


(Jeduuug)


Kaki gw kena trolley lagi. And nooooooo apology lagi. Sabaaaaaar…


OK, gw minum deh itu apple juice with ice biar rada ademan juga kali ya ini emosi orang yang lagi ngantuk. And u know wat,…gw jadi pingin pipiiiiiiiiiiiiis. OH, NO!!!


Gw kasi waktu dulu ke diri gw sebentar untuk memustuskan pipis nggaknya. Disaat2 nunggu verdict, gw liat sebuah adegan yang disturbing,.


“Adek mau minum apa?” Tanya seorang pramugari ke anak kecil yang duduk di jendela..kakak tua kaleeeee.
“Susu.”
“Susu. OK.”
“Bukan. Orange juice.”
“Oh, orange juice. OK.”
“Bukan. Apple juice.”
“Mmm.”
“Bukan, susu aj. Pake es.”
SI pramugari tadi langsung nggak ngeliat anak kecil yang ganti2 pesenannya. Dia liat trolleynya, ambil gelas, and ambil es–cuma satu bongkah doang, tapi gw yakin bongkahan es itu yang bikin TITANIC tenggelem!!!
Dan temennya si pramugari yang ada didepannya ketawa cekikikan ngeliat that bongakahan TITANIC.


Dalam hati gw mikir: “Nggak sopan banget. I thought customers were king!”
(But then again, we were pasasngers, not customers).


balik ke urusan pipis, uda ah nggak usa pipis aja. Jakarta juga paling bentar lagi keliatan. Gw tahan2 aj. Apakah gw kuat? Sumpah nggak!!! Gw lepasin lah itu sabuk pengaman St. Yves dengan gaya gerak lambat. Gw kibasin rambut tangan and trus gw berdiri dengan elegannya…..and langsung gw doyong!!!! 
Ya ampun, di dalam pikiran gw selama ini kan g ada bedanya ya berdiri di bis sama berdiri di pesawat. Sumpah ternyata beda banget! Isi perut gw kayak uda mau naik semua. Bisa nemu jalan aj itu makanan2 n minuman2 yang ge minum seharian. Doooh, kalo sampe harus throw up, at least gw harus nyampe kamar mandi dulu. Mau dikemanain image gw coba???


Dan sampelah gw di pintu depan kamar mandi. Ketok dl apa g ya? Uda kayak minta gula ke tetangga aja! Langsung deh gw masuk. Sempiiiit. Dan di film2 mereka ML di toilet pesawat???? Mmmm,…wat a challenge!


OK. Kembali ke objective gw di kamar mandi…pipis. Langsung gw scan seluruh ruangan untuk mengidentifikasi apa aj yang ada disana. Sumpah deh,…komplet. Yang g ada cuma tombol flush!!! Apaaaaaaaaaaaa???? Mana ini manual cara pake toilet pesawat???
Wait, not to panic. Not to panic. Use you common sense. G mungkin g ada tombol flushnya. Memangnya mau dikantongin semua????? Bukannya apa2,..ngambilnya gimana???


OK, akhirnya gw bisa nemu the flushing thing. Gw langsung deh buka celana,…langsung jg gw keluarin itu gw…buat nyeka jidat gw yang keringtan. Hihihihi. Dan berlangsunglah proses rekresi. Dan sumpah deh gw kaya banget inventarisnya pas itu. Hebat jg ternyata. 


Eeee ada cermin di sebelah kanan gw. Gw cek jambul dulu. Masih belum ada. Good, jadwal potong masih lama klo gitu. Wait, kenapa muka gw geser ke kiri? Wait, wait, kenapa gw pusing? Dan tiba2 aj badan gw condong ke kiri sampe tangan gw harus nahan ini badan makmur. Masalahnya tanga gw ke dinding pesawat. Haaaa? Kenapa ada tuasnya? Apa itu bisa kebuka buat kalo kecelakaan and orangnya pas di toilet? And ini kenapa pesawat miring2 terus? Gw harus cepet kelar! Uda nggak seru kalo pesawat jatuh and bakal  tambah nggak seru pula kalo gw lagi di dalem toileeeeeeeeeeeeet!!!! Infotainment bakal dapet bahan untuk sepuluh edisi ke depan! Gw g rela.


Dengan berat badan di kepala yang lebih lebih daripada perut gw waktu itu, gw langsung ngelarin proses rekresi and pencet tombol flush. G ada air lagi, langsung gw ambil tisu and pas uda kelar, wait, wait, wait, kenapa g ada tempat sampah?





Gw keluar toilet dengan susah payah–kayaknya harus mulai renang and diet lagi. Gw jalan di lorong itu kayak orang kalah judi and mabuk. Isi perut gw uda mulai naik lagi. Doooh, mana si ini seat 10 D? Got it! Langsung gw duduk and gw minum air putih yang gw bawa sendiri buat neken apa aj yang uda mau keluar lewat mulut gw.


OMG! Gw coba nenangin diri and berhasil. Pas tenang itu gw sadar kalo wajar aj itu para pramugari kalo aneh2 kelakuannya di pesawat. Secara isi perutnya mesti uda sering mau naik tp mereka harus tetep senyum g jelas kesana kesini. Akhirnya gw mengambil kesimpulan kalo gw harus lebih pengertian ke para pramugari2 walaupun mereka uda ngebuat dua sumpah gw langgar!!!


Kayaknya memang kita perlu ngerasain jadi seseorang buat ngerti gimana sebenarnya orang itu ya. Setelah gw  mikir gitu, pesawat landing and jujur, that was the worse landing I have ever had. Serasa main trampolin tapi karetnya dari baja! JedoooooooG!!!!!!!! Nggggiiiiiiiiiiiiiiiik!!!!!
Hampir semua penumpang meningkat kadar keimannya:


“Ya Allah.”
“Astaghfirullah.”
“Allahuakbar.”


Dan semuanya pengangan tangan ke kursi depan mereka.


Phhheeeewwww…..


Abis itu gw denger ucapan terimakasih for flying with them. That’s it? G ada permintaan maaf karena ngejedug2in ini pesawat? Well, maybe they think that they have done a good job for keeping everyone alive throughout the flight. Well, throughout the flight indeed,…but not the landing!!!
Mungkin gw juga harus ada di kursi pilot biar gw ngetiin betapa beratnya kerjaan mereka kayak pengalaman gw tadi pipis yang bisa bikin gw ngertiin para pramugari.


Anw, hal yang pertama yang gw lakuin setelah masuk gedung airport adalah mencari tempat sampah. Begitu ketemu, gw rogoh kantong jaket gw and gw buang tisu dari toilet tadi…


L
O
L





















No Comments to...
“The hustle and bustle of Semarang”
Avatar
mariskova

Lain kali bawa pispot sendiri ajah. Tapi naek pesawatnya jangan pernah bareng gw ya. Eh, kenalin dong sm temen lo yg diinterview radio itu… pasti ganteng…


Avatar
Daffodil

1. apple juice no ice,2. no toilet (sama tuh ama 'ngga pipis.hihihi),3. AISLE SEAAAATTTTT!!!!


Avatar
Je

kova: lu g bisa pinjemin? LOL.daff: kakakakkakak. gw juga suka di tengah lo, empet2an. LOL.


Avatar
Re_Notxa

Huahahahaha….Harusnya sedia kresek. Enak dah buangnya, selipin di kantung kursi depan. Zet zet… pingsan dah penumpang berikutnya.


Avatar
Je

re: mau g lo jadi penumpang berikutnya? kakakakkakakakakka.




required



required - won't be displayed


Your Comment:

*

“Silahkan duduk.” Kata si nenek.Aku duduk bersila  setelah melepaskan sepatuku. Dadaku tiba-tiba berdetak kencang.“Ini Jana. Ini nak Alek. Dia ingin berbicara dengan mantan pacarnya.” Nenek itu menjelaskan apa yang terjadi.“Apakah saya akan ditinggal berdua dengan Jana?”“TIDAK!” Nenek itu berkata cepat dan menoleh ke arahku.“Tapi, saya ingin pembicaraan pribadi karena…”’“TIDAK!” “Nenek harus ada disini untuk menjaga […]

Previous Entry

 Gw lagi di rumah temen gw malem itu. Ada beberapa orang ngumpul disana. Salah satunya punya MOBI juga kayak gw. Masalahnya, MOBInya lagi eror. Dia minta gw buat ngecek2 kenapa kok bisa eror.Naiklah gw ke tingkat dua rumahnya untuk nyobain itu MOBI di komputernya. Dan ternyata emang g bisa. Trus ceritalah dia background dr masalah […]

Next Entry