The First man on Jupiter
Exaggerating is an art!

Reflection at a cemetary

February 9th 2014 in just a thought

“Hari-hari terus saja tidak memperhatikan aku. Sombong sekali. Orang-orang kesana kemari mengurus tahlil. Tiba-tiba saja tingkat religius di rumah ini meningkat. Apa harus menunggu ada yang meninggal dulu? Telepon berbunyi terus-terusan. Yang telepon rumah lah, hape lah. Walaupun isak tangis yang tiba-tiba muncul ketika mengabari saudara jauh soal kematian mama sering kali muncul, kesan kehilangan itu serasa bertambah. Yang ironis adalah saat itu ada juga yang tertawa-tertawa kecil dan bahkan keras. Memalukan bahwa beberapa orang-orang dewasa terlalu buta untuk melihat tanda ?DILARANG TERTAWA ATAU BAHAGIA DI AREA RUMAH DUKA?.

 

Itu tuh paragrap (sunda) di atas itu adalah secuil bagian dari novel yg pernah gw tulis dan ditolak beberapa penerbit *asah golok.

Daaan pagi ini ada yg buat gw mikir *ajaiiiib.

Jd ceritanya ada berita duka dari nyokap temen. Gw layat malemnya dan pagi ini gw ke kuburannya. Temen agamanya kristen. Jadi acaranya pun ada nyanyi2 pujiannya. Naah disitu gw liat temen2nya temen gueh uda pada bawa kamera canggih2. Lalu apa yang bisa gw lakuin ama Note 2 guehh? *lari ke Mal Ambas ganti hape. Akhirnya gw mutusin untuk ngerecord. Yup,.. gw tipe yang “I seek the need and fill it.” Belon ada yg ngrekam, jd gw rekam.

Naaah, ketika gw teriak “action” di dalem hati gueeh sendiri, keliatan tu beberapa orang yg ketawa2 pas acara itu. Dan mikirlah guuh*ajaib lagi.. tega banget sih ketawa2 di acara kayak gitu?? Dan lalu gw liat temen gueh yg berduka. Abis acara itu, dia ngbrol sana sini ama temen2nya dan akhirnya ada ketawa2 juga. Disitu gw liat temen gw beda banget dr yg semalem ato yg gw denger di telp pas tau ada kabar duka itu. Dia keliatan lebih rileks,…lebih siap,… lebih santai.

I guess,… laughter from friends in such situations are not bad at all…

I guess it lifts the sad one up…

I guess I was wrong…

 




required



required - won't be displayed


Your Comment:

*

Nah,..

Selamat datang di postingan ini. Pertama2, silakan kategorikan anda berdasarkan alasan kenapa anda nge-click postingan ini:

a. Pembaca mata duitan

Anda tipe yg akan mengklik kata “duit” atau yang berhubungan dengan kata itu, misalnya “uit”, dit” dut”. Nah, mari baca sampe capek ati anda.

b. Pembaca nyasar

Nah, karena anda nyasar, mari terus baca. Drpd nyasar doang gak guna […]

Previous Entry

Pikiran itu muncul lagi. Dan semakin hari semakin jelas.
“Aku pasti bisa!” Itu yang kukatakan kepada diriku sendiri.
“Aku berhak! Setelah apa yang dia lakukan selama ini, aku berhak! Dan aku bisa!”
Kalimat-kalimat itu benar adanya. Mulai tujuh bulan yang lalu aku sudah memegang kendali akan uangku lagi. Aku sudah mendapatkan pekerjaan baru yang membuatku lebih sering bertugas […]

Next Entry