The First man on Jupiter
Exaggerating is an art!

Sama

October 23rd 2011 in DARK JOURNALS--the series

Warning: Do NOT read this if you are faint-hearted.

 

Perut buncit Wawan membuatku mengantuk. Aku sudah tidak tidur selama dua puluh empat jam penuh menunggunya keluar ruang interogasi. Ketika dia muncul, rasa kantukku bukannya berkurang malahan bertambah.

“Uda ngaku dia?”

“Sabar dulu, lah. Gua ambil kopi dulu, ya. Kita ngobrol diluar. Uda asem mulut gua.”

Itu artinya dia mengharapkan aku membelikannya sebungkus rokok starmild di warung depan. Aku paling benci saat-saat seperti ini—saat-saat Wawan merasa hidupku akan berhenti di tempat tanpa bantuan polisi sogokan itu.

Aku menunggunya di depan sebuah warung rokok siap dengan dua pak rokok mild. Satu untuk Wawan dan satunya untukku sendiri. Kunyalakan rokokku dan sesaat kemudian dia muncul lengkap dengan propertisnya—perut buncit, rambut keriting acak-acakan, muka berminyak serta mata duitan.

“Lesbi, nih!”

“Apa nggak ada info yang lebih baru? Dari tadi gua nunggu-nunggu cuma dapet info yang gituan doang? Buang-buang waktu gua aja, lo!”

“Relax! Uda lebih komplet infonya. Anyway, paham istilah “butch, femme and vers”?

“Sure.”

“Lo tau? Kok bisa?”

Aku membuang asapku ke samping dan tidak memandang Wawan beberapa detik.

“OK, initinya, itu cewek di ruang interogasi yang bohai abis suka ma cewek femme—yang jadi ceweknya kalo pas gitu-gituan. Lo tau dong kalo lesbi kan gak begitu banyak dibanding banci-banci di Jakarta. Susah cari pacar lesbi. Lah ini orang uda jadi pacarnya korban sampe lima tahun. Tau-tau si korban pingin berhenti gitu-gituan and pingin nyoba jadi straight. Dia gak terima.”

Wawan berhenti dan menghisap rokoknya dalam-dalam.

“Surga nih,… rokok.” Kata Wawan menatap rokoknya.

Dia mengulangi hal yang sama sekali lagi.

“Langsung ngaku tuh cewek?”

“Apaan langsung ngaku?” Wajah Wawan memasang mimik muka sebal. Sampe sehari semalem gini. Diputer-puterin dulu sampe pada capek tuh di dalem ruangan. Ganti-ganti personel gara-gara pada ngantuk. Ni aja abis ini gua bakal ngorok kenceng banget. Hahahaha.”

Tertawa yang tidak perlu.

“Detailnya?”

“OK. Tuh cewek mergokin ada friend baru di facebook korban—Dedi namanya. Tanya-tanya lah dia. Tapi si korban bukannya ngejawab baik-baik malah emosi gitu. Tambah curiga lah si lesbinya. Mereka kepergok jalan bareng berdua and karaokean. Belum jelas juga gimana mergokinya tu cewek. Adaaaa aja caranya kalo cemburu. Anyway, tu cewek nguntit mereka berdua pulang. Sampe di tengah jalan, mobilnya dia hadang gitu. Langsung dia ngasi tau si cowok kalo sebenarnya si korban adalah pacarnya uda jalan lima tahun. Ya nyangkal lah tu korban. Ngeles sana-sini and akhirnya ribut ma si cowok. Di tengah jalan perumahan tuh. Gak ada satpam yang denger coz rumahnya si korban kan dipojok banget tuh. Rokok dulu, ya.”

Sialan! Sialan! Sialan! Kadang aku berharap rokok itu akan cepat-cepat membunuh Wawan dan berkuranglah satu polisi yang bisa disogok penulis. Tetapi aku sedang membutuhkan jasanya.

“Kalo bisa lo sama ngomong kalo lagi ngerokok. Gua nggak punya banyak waktu.” Kalimatku adalah pendekatan yang salah. Wawan tertawa dan malah membahas kelucuanku. Menurutnya aku bisa melucu tanpa perlu membuat eksprsi wajah yang lucu. Dan aku memutuskan diam dan menunggu. Menyebalkan!

“Jadi si korban neh panik-panik bisa juga tenang. Dia bilang mendingan ngejelasin semuanya di rumahnya. Maulah itu cowok yang bener sama si cowok jadi-jadian. Bertiga masuk ke rumah si korban. Ini belum jelas gimana ceritanya dari si tersangka. Tapi si cowok yang akhirnya sempat selamet and sekarang di Rumah Sakit bisa ngasi keterangan sedikit-sedikit. Sumpah sadis!”

 

Kesadisan dari cerita Wawan sedang aku ketik sekarang. Si tersangka yang bernama Julia. Walaupun sehari-hari dia lebih suka dipanggil Julian karena lebih terkesan laki-laki. Dia tidak bisa menahan emosinya dan berusaha membunuh kedua orang di rumah pacarnya—Nila. Dia memukul Dedi sampai pingsan. Ketika Dedi bangun, dia sudah terduduk di atas kursi dan terikat erat. Di depannya ada Nila yang telanjang dengan kedua payudaranya tak tersisa dan berdarah. Dia hanya ingat satu kalimat Nila:

“Mau lo sama dia? Sama-sama cowok kan? Buka mata lo, anjing!”

Setelah itu Dedi berteriak dan menangis seperti orang gila. Nila menunjukkan sebuah cermin yang dari tadi dibawanya. Dan ditunjukkanlah cermin itu ke Dedi. Dedi melihat dirinya adalah seorang lelaki dengan lisptik , maskara dan make-up tak keruan. Dedi semakin emosi dan kemudia berdiri menubruk Nila sampai kepalanya membentur tembok. Beberapa jam kemudian Nila terbangun di Rumah Sakit dan lalu dibawa ke kantor polisi atas laporan Dedi dan teman laki-laki Nila yang sempat menelponnya tanpa balasan. Dia penasaran dan mendatangi rumah Nila.

 


2 comments to...
“Sama”
Avatar
Renotxa

Lha… wawan itu ipar sepupu saya lho.
mejiiiik.


Avatar
Je Agam

Buncit juga? Ngerokok Starmild juga? Mata duitan juga? Ooopppsss…




required



required - won't be displayed


Your Comment:

*

Know wat, jaman dulu gw masih belum tanda tangan kontrak kerja ama Universal Studios, gw sempat punya impian bikin satu label postingan di blog soal hal2 yang khotib2 solat jumat ceramahin. But after the contract, ya udah, another dream shattered deh. Tapiiii,… (berhenti dulu untuk efek dramatis) Jumat kemaren bener2 kayak kelopak mata gw tuh […]

Previous Entry

Mmmm kalo gw ditanya apa skill yang gw pingin punyain, gw biasanya ngejawab kalo gw pingiiin banget bisa ngegambar. Tapi apa gw bisa ngegambar? Gw inget banget di suatu saat di dalam idup gw, gw ngegambar kuda di depan anak2 kecil. Dan salah satu dari mereka bilang yg intinya:

“Sini gw aj yg ngebantuin lo ngegambar […]

Next Entry