The First man on Jupiter
Exaggerating is an art!

Jakarta-jogja-surabaya-palembang-jakarta (part 4-End)

July 25th 2011 in travel

Di postingan sebelum ini gw bilang gw uda siap mental and fisik buat ngadepin apapun di Palembang nanti. Ini sedikit flashback dari yang kemaren2 and tambahan dikit pengalaman yang menurut gw–sekali lagi, menurut gw–gw ni ngomongin pendapat gw loh–bukan punya orang lain, tapi pendapat punya gw sendiri….seru.

Pas dari Jogja ke Surabaya, gw dapet pesawat macan merah. Gua nunggu dong di airport. Dan seperti perjalanan gw dari Jakarta ke Jogja, airport dipenuhin para peserta jambore. Untung aj gw g latah. Kebayang aj kalo gw latah and ada yang ngagetin gw, mesti gw nyebut dengan kencengnya ” SALAM PRAMUKAAA!!!”

LOL
LOL
LOL

Nah, selama di airport, karena lama and karena gw emang pingin, mengendus2lah bau pusat tembakau. Dengan pose si doggy pantat naik ke atas, nemulah gw smoking area. Bas Bus Bas Bus,..liat jam di hape, kok nama gw g dipanggil2 ya? Apa gw g cukup terkenal di airport Jogja? Ya wes, inisiatif aja. Gw ber-apparate muncul di tengah2 antrean anak2 jambore yang kesana kemari. Akhirnya nyempillah gw di baris antrian dan ngeliat gate grupnya macan merah yang terbuka. Tapiiii,…kenapa sedikit yang masuk ya? Apakah volume penerbangan Jogja-Sby sedikit? Variable apa saja yang menjadi faktor fenomena alam itu? Apa zodiak berperan dalam hal ini? Para pemirsa, otak saya tidak sepintar itu. Jadi saya memutuskan untuk tidak menjawab pertanyaan itu.

Mendingan gw cari2 dong itu pesawat. Berteriaklah gw “Tunjukan merahmu!”

Kok g ada yang sama persis di bayangan gw ya. Tapi di depannya ada pesawat kecil warnanya merah juga. Sampe gw nih berhenti sejenak mengheningkan cipta dan tanya si penjaga pertama yang bisa gw sambeeer.

“Mas, ini pesawat ke Sby?”

“Ho oh.”

“Yakin lo?”

“Ho oh.”

“Tapi kok bukan si merah gede, malah si merah kecil?”

“Ho oh.”

“Apa gara2 satu grup ya?”

(Lo uda tau kan jawabannya si mas “ho oh” itu apa.)

Ya udah,…yg penting gw nyampe Sby. Gakpapa juga kan pesawatnya kecil. Gakpapa lah. Banyak juga yg naik asik2 aj mukanya. Lewat lah gw di samping pesawat dan sempat melirik ke arah baling pesawat dan langsung gw nyesel karena ngelirik itu. Kecil bangeeeeeeet.

Tidaaaaaaaaaaaaaaaak. Do they function at all? Ya Allah, gimana gw g mau panik gitu ya. Kecil and tipis baling2nya. Kayak alat buat bikin arummanis ato rambut nenek itu looh. Dooooh. Dasarnya gw born parno, eee ditambah ini pulaaa.

But you know what, I was wrong!!! Pesawatnya stabil beneeeeeeeeeeer. Naik turun kanan kiri atas bawah okeeeeh. Surpriseeeee. Salut deh. Cuma bising bunyi mesin aj yang kita harus tahan. Hehehehe.

 

So so,…sampe gw di Palembang. For me, training di Palembang ini adalah pekerjaan mudaaaaaaaaaaah banget. Padahal subjects yang gw handle berat beneeer. Itu semua karena enam orang pintar dan lembaga yang support bangeeet sama apa yang mereka lakuin.

Sampe2 niii,..gw minta disedian 3 laptop untuk 3 grup,..dateng langsung. Peliara jin deh pokoknya! Daaaaaaan,… setelah dipake trainee gw, ada yg rusak satu. Kakakakakakakakakak. Ampuuuun,…Itu dua trainee gw sampe langsung pose anak tiri meratapi tembok. Namanya nasiiib ya. Tapi untungnya bisa lagi kok. Mmm Alhamdulillah…

Dan tiba2 pingin nyombong,..disaat gw ngerasa nggak “all out” ngasi trainingnya, justruuuu fidback gw yang gw dapetin di training palembang itu adalah fidback paling baguuus sedunia gw sendiri. Semua point dapet nilai tertinggi cuma satuuuu point aj yang dapet nilai satu point dibawah tertinggi. Alhamdulillah lagiiii..

 

Well,…uda dong, gw g jalan2 ke Palembang karena gw uda pernah explor itu kota. Daaaan, saatnya balik Jakarta. Sekali lagi gw harus berebut antrian sama troops jambore. Bisalah gw menang2 dikit dengan cara halal dan toyib.

Yang seru adalah pas gw masuk pesawat dan gw dapet barisan belakang. Doooh, susah banget mau nembus crowd itu. Ada apa sih? Apa si Komo uda insyaaaf dan masuk ke golongan penggalang? Ternyata mereka,..anak2 smp deh kl gw kira, pada foto2an di alley. Kakakakakakakak. Sumpah yang jadinya gw bete jadi lucu aj liat tingkah anak2 itu. Yo wis, namanya juga anak2. Gw liatiiin aj itu mereka. Ada yang “meminang” mbak2 pramugari buat foto bareng pula.

Kenapa gw nggak punya kebranian ituuuu

Sementara ge sedih2,..tiba2 hidup gw terhentak oleh dorongan si Mas2 rombongan itu yang nganggep gw kayak seonggok batu ang ngalangin jalannya. Dia sampe teriak2 ke orang yang uda duduk di barisan belakang seolah2 suaranya tu g harus ngelewati telingan gw dulu. Untunglah gw pake atribut gw waktu itu–brewok versi froyo. Seeeeeeet, gw noleh and natap matanya and bilang:

“SEBENTAR. ANTRI!”

Mmm..berhasil. Dia diem nunggu gw. Kikikikikik.

Duduklah gw dengan penuhnya berusaha menyatuka dua ujung seat belt yang abis betengkar. Click. Safe.

Safe apanyeeeeeeee? Pesawat baru naik bentar, masih gonjang2, tanda seatbelt uda dimatiin? Geblek deh pilotnya. Edaaaaaaaan. Yang ada anak2 tadi pada berebut ke belakang, gw pikir mau ketemu gw, ternyata pada ngantri toilet. Padahal selama perjalanan mereka itu, pesawatnya mules kali ya perutnya. Goyang sana, goyang sini. Dari depan, sampe yang di belakaaaaaaaaang,..digoyaaang. Amit2 deh penerbangannya. Eeee,..si pilot baca pikiran gw kali ya. ABis gw mikir negatif gitu, langsung muncul lagi tu tanda seat belt on. Laaaah…. Jangan gitu dong. Plin plan banget. Ya udah, life goes on,…or not? Tiba2 goncangan itu lebih heboh. Dan gw nyesel karena gw sempat ngelirik buku yang ada di tangan gw degnan judul “Veronica decides to DIE.” O, my Good Lord, tell me it’s not a sign, please.”

I guess it was not. I had a safe landing. Not nice, but safe. O, well. Life DOES go on. Anw, mundur dikit lagi ya. Penerbangan itu lumayan pinter soal ngehandle para penumpang yang mostly minors–anak2 sd and smp awal gitu deh. Begitu mereka masuk, langsung hampir semua anak2 itu ketawa ngakak sampe gw kaget. Ternyata di puterlah itu film Just for Laugh and sodara2nya. Pinter managementnya. Jadi kan anak2nya pada duduk sampe peawat itu take off.

Tapiii,..ada nih yang “gimana” gitu. Di seberang gw duduk cowok umur 30-an. Pas dibagiin kue dari penerbangannya, dia ambil-just like ev1 else. Lalu datenglah si mbak2 nawarin minuman ke semua penumpang. Pas sampe di dia, dia lg tidur. Dicolek dikit ama si mbak2nya, eee dia bangun. Gampangan banget seh. Kakakakakakakak. Dan pas ditawarin mau minum apa, dia tanya:

“Bayar g?”

LOL
LOL
LOL

Daaaan, yang palin gparah adalaah, begitu ada pengumuman mau landing, itu mas2 malah buka sepatunya and duduk sila. Dooooh, bukannya apa2 ya. Mau seputih apapun itu kaos kaki, khas doooong baunyaaaaaa.

Mmmmmppphhhhh. Untung langsung disamber sama slh stu pramugari–bukan kaos kakinya ya yang disamber. Hehehehehe.

Begitu landing, gw cuma mikir…seruu juga punya kerjaan ini :). Bisa ngalamin macem2. Hehehehehehe.


6 comments to...
“Jakarta-jogja-surabaya-palembang-jakarta (part 4-End)”
Avatar
daff

whoa. like the new set up. :-)


Avatar
thef1rstmanonjupiter

whoa…me tooooo


Avatar
syndi

weiih..keren tampilannya sir..


Avatar
thef1rstmanonjupiter

Iya. Seneng jg ama item merahnya. Makasiiiii.


Avatar
Renotxa

Pembaca ini membayangkan sampeyan punya anak seumuran yg sama berjumlah 20 dan sedang berpergian dengan 1 pesawat. (okeh, kebanyakan ngayal. skip).


Avatar
thef1rstmanonjupiter

Seru jg kl dipikir2. Apa ada yg siap? Lol




required



required - won't be displayed


Your Comment:

*

Dengan perasaan sedih, tragis, menguras air mata (seandainya lemak aj yang dikuras :(( ), baliklah gw ke kantor untuk mulai training hari pertama. Ehm,..ehm,.. belum pernaaaaaaaaaaaaah gw senervous ini training, not even my very first training eveeeeeeer!!!

Masalahnya adalah, ada temen2 gw sekantor duluuu di soloooooooooooo and surabaya. Mana ada yg duduk di depan pulaaaaaaaaa. Dooh, […]

Previous Entry

Jimmy sedang berada di dalam taksi. Pikiranya sudah tidak ada ditempat dimana dia duduk. Semuanya sudah menguap menjadi keringat yang mengucur deras di tubuhnya yang terbalut sweater merah tebal. Mungkinkah keringat itu menetes di tas ransel yang dia pangku?

“Wah, saya salah jalan ni.”

“Muter aj deh, Pak. Yang penting cepet. Saya sudah nggak tahan.”

Jimmy benar-benar tidak […]

Next Entry